Feeds:
Posts
Comments

Archive for September 23rd, 2009

Libur lebaran kali ini karena gue memang dah gak punya kampung, karena mami dah tinggal di Jakarta soalnya jadi gak merasa punya kampung lagi, ya gue mengisinya dengan tidak ada rencana sama sekali. Tapi seperti biasa apalagi setelah gue kost sekarang ini, kadang kalau di rumah, rasanya pengen masak atau buat-buat sesuatu. Hm.. pasti deh ada temen-temen yang gak percaya kalo gue bisa masak? Ahahaha dah tau lah kalo gak percaya, ya maklum sih buat sebagian orang gue gak keliatan seperti tipe cewek rumahan yang hobby sama pekerjaan rumah ya? Tapi buat yang sudah kenal gue lama akan tau kalo hobby gue cewek banget, mulai dari masak, jahit, sampe berdandan. Tapi ya itu, memang kalo dari penampilan suka gak keliatan ya.. hehehe… 🙂

Yup kembali lagi, karena kebetulan juga gue ketemu resep untuk buat kroket macaroni dari salah satu majalah, alhasil pagi kemaren gue coba bereksperimen. Ternyata gak susah, bahannya juga cukup gampang, tapi setelah jadi tampilan kroketnya kok jelek ya? Hehehe benernya bisa aja sih kalo mo dibuat bagus, tapi karena dah diburu-buru waktu, mau langsung pergi siangnya, n gue juga mungkin lagi males aja bentuk-bentuk sampe rapi gitu, karena toh mikirnya ini buat makan sendiri, tampilan gak masalah lah.. alhasil si kroket gak mulus bentuknya, sedikit peyang penjol di sana sini. Soal rasa gimana? Coba dulu… hm…rasanya enak tuh.. hahaha.. memang resepnya yang oke sih, tapi tetep kan banyak orang bilang pada dasarnya masak itu tergantung tangan. Mungkin setiap orang bisa masak, dengan resep yang sama, tapi soal rasa…tergantung tangan yang masak, dan ya syukurnya tangan gue gak jelek-jelek amat, setiap masakan gue masih layak makan dan bahkan menurut kakak,-adik dan sepupu gue yang pernah jadi korban uji coba masakan gue bilang cukup enak…

IMG_2801

Gara-gara liat bentuk kroket yang peyang penjol gue jadi inget, jaman dulu gue paling sering bikin agar-agar, karena selain gue doyan, buatnya gampang, itu karena gue ngerasa paling ahli bikin agar-agar. Sampe papi gue pernah bilang, bosen juga masa bisanya bikin agar-agar mulu? Hahaha padahal pernah juga buat yang laen seperti kue bolu, tapi ya emang jarang banget…gak sesering agar-agar. Gue jadi inget juga ada waktu ketika gue lagi tergila-gila buat yang namanya pempek. Karena emang gue doyan, gue jadi pengen buat aja, tapi ya maunya buat yang sederhana, gak pakai ikan, pempek sagu lah. Tiap hari gue eksperimen, gak pakai resep, nekat coba-coba sendiri tuh… dari yang kekerasan sampe yang gak karuan juga, tapi semua masih bisa dimakan sih… yang kasihan waktu itu papi gue, jadi korban uji coba pempek buatan gue. Tapi gue aneh juga, napa gak protes ya si papi? Sempet sih bilang, bosen, tapi dia gak ngoceh-ngoceh sampe gimana? Hm.. mungkin karena dia menghargai usaha gue untuk mencoba terus tanpa berhenti, hahaha…

Urusan masak yang lain, gue hampir gak pernah diajarin atau dapet pelajaran khusus. Dari kecil emang hobby gue ikut belanja ke pasar, trus liatin orang masak di dapur, so dari situ gue belajar gimana sih caranya masak? Ternyata hobby gue ini ada gunanya juga, waktu umur 14 tahun, waktu itu baru mau naek SMA gue, karena koko sakit, mami terpaksa bawa koko ke Jakarta, n gue ditinggal di rumah untuk ngurus papi dan dede tanpa pembantu! Ha! Bayangin aja musti ngurusin makannya mereka juga? Emang sih banyak ditinggalin sayur matang yang siap dipanaskan, tapi karena cukup lama ditinggalnya, ya ada juga saat-saat gue harus masak. Untungnya pembantu gue sebelumnya suka mencatat resep-resep masakan di kertas, dan catatan itu ditinggal di lemari dapur. Alhasil dengan modal nekat, gue bereksperimen lagi, masak ini itu dengan melihat coretan bahan resep dan cara membuat yang gue tangkap dari pengamatan gue selama ini. Untuk lebih dari seminggu kalo gak salah, papi dan dede gue ya makan apa yang gue hidangin di meja, entah itu sayur beli, ataupun masakan eksperimen gue. Dan satu hal yang gue inget banget saat itu, waktu mami pulang, gue diomelin karena rumah berantakan, bak dapur gak dicuci, lap ada yang gak diganti? Wew saat itu gue cuma anak umur 14 tahun yang gak pernah tahu apa aja seluruh pekerjaan rumah itu sebelumnya, n tiba-tiba ditinggal sendiri untuk ngurus semua urusan rumah dan makan papi n adek gue?

“Apa sih yang kamu harap dari anak kecil ini? Kalo papi, masih bisa ada makanan yang bisa disiapin untuk papi makan aja udah syukur,” begitu papi bilang sambil menghibur gue. Ah, gue seneng banget, ternyata yang gue lakuin buat papi itu masih dihargai, ternyata biarpun gue gak bisa membuat semua urusan rapi, tapi setidaknya gue udah berusaha melakukannya dan papi menghargai itu. Gue baru menyadari sekarang, sebenarnya papi sudah mengajari gue beberapa hal, yaitu belajar untuk menghargai usaha orang lain, belajar untuk mensyukuri apa yang sudah didapat  sekalipun itu mungkin tidak sesuai dengan apa yang kita mau, serta belajar untuk menerima ketidaksempurnaan orang lain apa adanya dengan melihat kebaikan yang sudah dilakukan.

Sekarang dengan melihat kroket macaroni buruk rupa bikinan gue ini, gue jadi merasa diingatkan lagi. Gak ada yang sempurna di dunia ini, yang harus kita lakukan adalah menerima kekurangan yang ada dan melihat sisi baiknya. Seperti kroket ini, sekalipun rupanya jelek, ternyata rasanya enak. Gue juga jadi teringat akan satu quote yang gue temuin di salah satu website: “Nilai dari sebuah cinta sejati bukanlah menemukan orang yang sempurna untuk dicintai, tetapi bagaimana kita bisa mencintai orang yang tidak sempurna secara sempurna”. Bagi gue, papi adalah salah satu orang yang sudah berhasil melakukan hal ini… Dan gue akan berusaha untuk mencontoh papi, belajar mencintai orang yang tidak sempurna secara sempurna. Begitu juga sebaliknya, gue berharap suatu hari nanti, gue bisa menemukan orang yang bisa menerima dan mencintai gue yang tidak sempurna ini secara sempurna…

Jakarta, 23 September 2009

~Jen~

Read Full Post »