Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘It’s Life’ Category

Hi hi… (Baca: hai hai…) Ketemu lagi di sesi chit chat ala gue… Masih dari Starbuck Lippo Cikarang, kali ini bukan dalam rangka terjebak kemacetan, tapi gue bener-bener udah terjebak sampe harus tinggal di daerah ini… Zzzz… Ternyata ya, sebelum ke sini Tuhan udah kasih gue uji coba dulu, neh rasain deh tempat ini, oke gak? Ntar loe bakal tinggal di sini untuk sementara waktu…mungkin gitu kata Tuhan ke gue, dalam bahasa gue tentunya hihihi…

Udah lama gak nulis, sejak gue musti kost di daerah ini, dan nyemplung di pabrik, dan tetep aja nggak ada perubahan jam kerja, tetep aja gue pulangnya malem karena seharian sibuk urus ini itu plus meeting ini itu, masih pula harus kerjain administrasi ini itu, kerjaan ini itu yang nggak jelas, kadang urusan sapa, gue juga yang digeret-geret, heran pada kuat ya geret-geret gue, padahal gue berbobot gini, hihihi… Banyak hal yang mo gue tulis karena banyak hal yang terjadi di sekeliling gue yang membuat gue pengen nulis, tapi balik lage, 24 jam sehari itu kurang buat seorang Jennifer, padahal gue udah tidur cuma 4-5 jam aja sehari, gimana kalo gue tukang tidur ya? Lebih kurang lagi neh waktu.

Kembali ke topik, loh emang dari tadi gue dah buka topik? Perasaan dari tadi gue masih ngoceh ngalor ngidul gak jelas gini, hahaha… Baiklah kembali ke ipad, hahaha… Karena gw nulis di ipad so bukan kembali ke laptop ye… Topik kita malem ini, yang pengen banget gue tulis itu soal “bekerja dengan hati”. Kenapa gue pengen nulis soal ini? Banyak hal belakangan ini yang bikin gue berkali-kali harus bilang kalo orang tuh kalo kerja musti pake hati. Terakhir kejadian gue sama salah satu customer service jasa pengiriman paket yang udah terkenal dari dulu. Gak usah sebut merek lah tapi kalo ditanya yang 3 huruf ato 4 huruf? Gue jawab 4 huruf. Hahaha… Jadi ceritanya kiriman paket gue ke Medan gak sampe-sampe, padahal paket ini sampel, mana dikirimnya ke customer yang cerewetnya amit-amit dah, eh paketnya yang harusnya sampe dalam semalem malah kagak nyampe juga. Gue tracking di web nya statusnya dah sampe Medan tapi belum dikirim ke alamat tujuan. Maka teleponlah gue ke customer service nya, pertama gue salah telpon ke kantor nya, disuruh telpon ke no customer service, oke dah gue telpon, eh mba yang angkat jawabnya ogah-ogahan pas gue tanya status kiriman gue, malah langsung dijawab telpon aja ke medan langsung. Lah gue tanya lagi donk emang gak bisa dicek, eh malah dia jawab lagi kali ini dengan nada setengah ketus suruh gue telpon ke no Medan yang dia kasih. Oke gw masih bisa sabar walau gue sempet nanya, oh gini ya pelayanannya, eh bukannya say sorry malah jawab dengan nada gak enak kalo aturannya emang kayak gitu. Akhirnya gue telpon ke no Medan yang dikasih, baru gue nanya status kiriman dengan sebut nomor resi nya, yang terima telpon langsung suruh gue telpon lagi ke nomor lainnya lagi, di Medan juga. Habislah kesabaran gue dan gue ngomong dengan ketus, oh jadi gini cara pelayanannya? Gue dioper sana sini? Lebih marah lagi waktu gue telpon ke nomor yang terakhir dikasih ke gue malah dijawab kalau alamatnya gak jelas?? Padahal orang pabrik gue udah tulis alamat dengan jelas.

Dan dengan rasa kesal gue menulis email ke customer service untuk komplain atas pelayanannya yang menurut gue mengecewakan dan yang namanya customer service nya bener-bener gak layak untuk disebut customer service! Gue tau yang namanya cs alias customer service emang bukan pekerjaan mudah, mau lo lagi kesel, bete, marah ataupun sedih, lo kudu musti harus memperlihatkan muka senyum atau kalau loe cs online ya setidaknya suara loe harus terdengar ramah dan manis, bukannya jutek dan sebangsanya, karena itu adalah bagian dari job desc dan tanggung jawab kerja yang harus loe lakonin karena sudah memilih pekerjaan itu!

Sama juga dengan profesi lainnya, mau loe seorang marketing, sales, QC, produksi, ataupun cuma seorang admin, loe seharusnya bekerja dengan “hati” loe! Oke mungkin loe kecewa dengan perusahaan, dengan atasan dan lain sebagainya, tapi tetep aja loe punya tanggung jawab atas pekerjaan loe! Dari dulu kalau gue kerja pasti gue akan kerja sepenuh hati, karena buat gue kerja itu ibadah. Kerja bukan hanya pekerjaan, tapi seluruh “kerja” dalam pengertian “perilaku” gue itu adalah ibadah dan tanggung jawabnya sama diri gue sendiri dan sama Tuhan gue. Lalu mungkin loe tanya kenapa kalau gitu gue sering pindah-pindah kerja? Sebenernya gue punya alasan untuk masing-masing, tapi apapun itu buat orang lain itu akan jadi sebuah “alasan”. Maka gue hanya bisa bilang, gue hanya mengikuti kata hati gue aja. Karena uang tidak bisa “membeli” gue, pekerjaan gue dan loyalitas gue. Gue gak munafik, gue butuh uang untuk hidup, tapi gue gak mau diperbudak oleh uang, jadi yang membuat gue bertahan di satu pekerjaan adalah “hati” gue.

Kadangkala loe harus melakukan hal yang belum tentu sesuai dengan keinginan loe, harapan loe atas pekerjaan ideal, pekerjaan impian loe. Hmm kalo bicara pekerjaan impian, mungkin gue orang yang banyak punya mimpi. Gue sempet pengen punya sekolah khusus anak bermasalah alias anak-anak bandel, pengen juga punya toko kue atau bridal sendiri karena gue suka yang manis-manis dan cantik. Sempet punya cita-cita jadi penulis sambil keliling dunia. Lalu gue akhirnya kerja jadi marketing dan gue sangat menyukai pekerjaan itu, tapi sekarang malah jadi harus ngurus pabrik, ngurus hal-hal yang mungkin kalau boleh milih dan boleh jujur gue akan bilang kalau gue gak suka, sekalipun gue mampu melakukannya, karena dalam kamus seorang Jennifer gak ada yang gak bisa dilakukan! Tapi balik lagi, kerja itu buat gue ibadah, dan loe gak selalu dapetin apa yang loe mau, dan yang terpenting, “hati” gue masih menyuruh gue untuk melakukan ini. Apapun itu, tidak ada hal yang kebetulan, segala sesuatu terjadi ada sebab dan juga ada akibatnya. Dan yang pasti gue percaya bahwa ada hal yang harus gue pelajari dari ini semua, karenanya gue tetap bekerja dengan sepenuh hati gue, suka tidak suka dengan yang gue hadapi, gue tetap menjalankan “ibadah” gue dengan semampu dan sebaik mungkin. Dan gue percaya tidak ada yang sia-sia jika loe mengerjakan sesuatu dengan sepenuh hati, entah kapan dan dalam bentuk apa, suatu hari loe akan memetik hasilnya,

Aiiihhh kenapa sekarang jadi serius gini ya? Hahaha ini gue jadi nulis panjang lebar, udah pindah sekarang dah di kost karena gue udah nyaris di usir tadi karena udah tutup Starbuck nya, bahkan mobil gue jadi mobil ketiga terakhir yang ada di parkiran Citywalk, hihihi…. Sayang tuh Starbuck kagak 24 jam, kalau 24 jam mungkin gue bisa nongkrong sampe pagi! Hahaha… yang 24 jam cuma McD yang ada di sebelahnya dan rasanya gak seru kalau nongkrong di McD dan cuma ditemani segelas coke?! Hohoho… Ok saatnya mengakhiri tulisan ini, semoga tulisan gak jelas ini bisa bikin yang baca “mikir” sedikit, asal jangan “mikir” karena bingung sama ocehan gue aja, hahaha…

Ok gue tutup dengan satu pesen dari paman gue almarhum Steve Job di bawah ini. Kata-katanya bener banget, dan apakah gue masih “mencari” atau gue sudah “menemukan”? Hmmm…. Nggak tau, gue cuma mengikuti kata hati gue aja đŸ˜€ so mysterious? Yes, I am! Hihihi…. Ciaoooo…..

20130422-114847 PM.jpg

Cikarang, 22 April 2013
~Jen~
11.59 pm

Read Full Post »

20130114-083443 PM.jpg

Lagi bosen hari ini, otak yang lagi gak bisa diajak kompromi dan mulut yang lagi males ngomong, bener-bener penyakit komplikasi. Kalau suasana hati lagi begini, diajak bercanda pun kagak minat. Paling enak emang menumpahkan unek-unek lewat tulisan, karena tulisan ini paling jujur dan satu-satunya teman yang bisa menampung segala keluh kesah.

Benernya agak bingung mo nulis soal apa, tapi intinya malem ini cuma mo habisin waktu aja, membuang kekesalan dan menanti jalanan gak macet. Karena pengen nonton gak bisa (lagi) gara-gara urusan kerjaan. Heh, rasanya pengen ngilang sejenak dari muka bumi. Semalam tidur gak nyenyak, or terlalu nyenyak, sampai terbangun tiap jam mulai dari jam 1 sampe pagi jam 5. Ini susahnya jadi orang yang cuma bisa tidur 4 – 5 jam, terlalu lelah, ketiduran waktu siang selama 3 jam, alhasil malam susah tidur. Coba tidur jam 11 alhasil ya tadi, terbangun tiap jam mulai dari jam 1! Zzzz badan jadi gak enak rasanya, karena kalaupun bangun gak tau mau apa, coba tidur lagi ya gitu, bangun berkali-kali…

Akhirnya mutusin menulis soal basa basi, ya basa basi basi?! Kenapa gue kasih judul gitu? Entahlah belakangan lagi muak menghadapi basa basi yang basi. Susahnya jadi orang dengan kepekaan yang tinggi, loe akan tau kalau orang itu sekedar basa basi or emang tulus. Kadang gue sebel dengan berkah ini, karena apa? Gue lama-lama jadi muak menghadapi semua basa basi ini. Makanya kenapa gue selalu jadi orang yang to the point, terlalu to the point kadangkala, karena gue gak suka kepura-puraan. Kalau gue bilang A ya itu emang A buat gue, bukan sekedar basa basi, karena gue tau rasanya menerima basa basi itu memuakkan, sebisa mungkin gue akan apa adanya, walau ada orang yang justru suka basa basi dan malah gak suka dengan keterusterangan. Tapi gue tetep akan jadi diri gue apa adanya. Apa yang gue omong ya tandanya itu emang apa adanya, atau gue memilih males ngomong, gak usah ngomong sekalian daripada musti basa basi yang basi!

Dunia ini sendiri adalah sebuah ilusi, kepalsuan semata, jangan lagi loe tambah dengan basa basi loe yang penuh kepalsuan juga, yang bikin orang tambah tersesat gak bisa lagi bedain mana nyata dan mana ilusi, karena terbuai oleh mimpi! Heh, tapi itulah manusia, lebih suka terbuai mimpi indah daripada bangun dan melihat kenyataan yang ada. Karena orang suka disanjung, karena orang begitu buta dan bodoh! Kadang gue kesel, karena gue juga masih termasuk di dalamnya, sekalipun gue bisa ngomong ini dan itu, tapi gue juga belom membuka “mata” gue. Gue masih tidurrrr, sama dengan yang lainnya, dan ini sangat mengesalkan!

Dan tanpa basa basi lagi gue cuma mau orang tau, lebih baik ngomong apa adanya sama gue, walau kadang mungkin menyakitkan, tapi itu adalah proses. Bagi gue untuk membuat orang “terbangun” dari tidur, kadang loe musti melakukan sedikit “kekerasan”. Kalau gini gue jadi inget sepupu gue yang sempet satu kamar kost dengan gue, dia demen bener tidur. Jaman dia kuliah gue udah kayak ibu tiri, tiap hari musti bangunin dia buat pergi kuliah. Gue sampe harus ikutan hafal jadwal kuliahnya hanya buat bangunin dia buat kuliah pagi! Waktu itu biar udah dipangil berkali-kali kagak bangun juga tuh anak, sampe musti gue pukul-pukul pake bantal! Nah ini dia “kekerasan” yang gue maksud, tapi balik lagi semua itu tergantung “niat” di hati loe kan? Dan loe lakukan itu untuk kebaikan! Jadi berhentilah berbasa basi basi sama gue! Gue udah muak!

Jakarta, 14 January 2013
~Jen~

9.13 pm

Read Full Post »

photoSudah lama tidak nonton film, karena merasa harus meluangkan waktu untuk diri sendiri dan atas saran beberapa teman, akhirnya memutuskan untuk menonton film “Life of Pi”. Seperti biasa, dari setiap film yang aku tonton, pastinya ada pelajaran yang bisa diambil. Kali ini aku mencoba menulis apa yang aku tangkap dari film tersebut, terlepas dari apa yang sebenarnya ingin disampaikan oleh si penulis cerita ataupun sang sutradara, di sini aku menuliskan apa yang aku ‘rasa’kan dari menonton film tersebut. Jadi bisa saja ini tidak seperti maksud yang ingin disampaikan oleh si pembuat cerita, tapi buatku ini adalah ‘pesan’ yang tertangkap dan inilah yang akan kutuliskan di sini.

Awal film ini lebih banyak adegan berbicara, yang buat sebagian orang mungkin agak sedikit membosankan, walaupun dalam setiap adegan itu tetap saja terkandung banyak pesan dan nilai, tetapi aku juga tidak terlalu tertarik untuk menuliskannya di sini. Sejujurnya tidak seperti film-film lainnya, dimana saat menonton pun aku sudah bisa menangkap ‘pesan’ yang ingin disampaikan, untuk film ini aku perlu berpikir untuk bisa memahami apa yang ingin disampaikan, entahlah mungkin aku sedikit kurang konsentrasi waktu menonton karena masih diselingi mengerjakan kerjaan kantor yang kebetulan darurat, atau memang karena pesan yang ingin disampaikan terlalu dalam.

Buatku, pesan dari film ini dimulai dari perjuangan Pi di tengah lautan, dan harus hidup berdua saja dengan Richard Parker si macan bengala. Richard Parker sesungguhnya melambangkan ‘keakuan’ dalam diri setiap manusia. Manusia terlahir dan hidup dalam samsara ini dengan membawa keakuan dalam diri masing-masing, seperti juga Pi yang harus tinggal bersama Richard Parker terombang-ambing di tengah lautan. Aku bisa melihat betapa angkuh dan sombong nya si macan, karena mungkin merasa di sana dialah yang paling hebat, seperti halnya ‘keakuan’ dalam diri kita masing-masing yang sering merasa kitalah yang paling hebat dari orang lain. Dengan kesombongan dan ‘alasan’ mempertahankan hidup, ‘aku’ seringkali mengorbankan makhluk lainnya, seperti si macan yang memangsa zebra, hyena dan orang utan. Keserakahan si ‘aku’ juga diperlihatkan oleh si macan saat adegan perahu mereka dilewati ikan-ikan terbang. Richard Parker si macan, masih ingin merebut ikan yang besar dari Pi, padahal sudah begitu banyak ikan-ikan yang bisa ia santap yang berjatuhan di dalam perahu tersebut. Entah mungkin merasa tidak cukup, mungkin merasa ikan yang besar itu lebih baik, atau bisa jadi karena merasa harus mendapatkan ‘yang lebih’. Seperti itu juga kita manusia selalu merasa tidak puas dengan apa yang sudah ada pada diri kita, hidup kita. Satu adegan memperlihatkan kebodohan si ‘aku’, saat Richard Parker terjun ke laut demi memangsa ikan yang ada di laut. Saat itu jelas ia tidak berpikir panjang, yang ada di pikirannya mungkin hanya bagaimana caranya dapat menyantap ikan-ikan tersebut, tanpa berpikir caranya dia bisa kembali ke atas perahu, dan bahwa ada resiko dia akan mati karena harus berada di tengah samudra yang begitu luas. Atau bisa jadi sebenarnya dia tahu resiko itu, hanya saja keserakahan dan mungkin kesombongannya sudah membuatnya melakukan tindakan bodoh itu. Demikian halnya dengan manusia, seringkali melakukan tindakan-tindakan yang bisa menjerumuskan diri mereka sendiri, karena ‘kebodohan’ mereka, yang akhirnya membuat mereka terus berada di samudra samsara ini.

Lalu bagaimana dengan Pi sendiri? Di awal perjalanan Pi lebih banyak ‘takut’ dengan Richard Parker, lalu pada akhirnya Pi merasa harus mulai berkomunikasi dan ‘berdamai’ dengan si macan, karena menyadari harus melalui perjalanan itu hanya berdua dengan si macan. Beberapa dari kalian yang membaca kalimat yang aku tulis ini mungkin bisa menangkap maksudnya, tapi buat yang lain mungkin tidak mengerti. Kita hidup di dunia ini, masing-masing membawa ‘keakuan’ kita, dan itulah yang sebenarnya membuat kita masih lahir dan lahir lagi di samsara ini. Sebagian besar kita tidak menyadari bahwa kita harus hidup bersama si ‘aku’ yang sangat berbahaya, seperti Pi yang harus hidup bersama si macan di tengah lautan. Menaklukkan ‘keakuan’ seperti halnya Pi yang berusaha menjinakkan Richard Parker. Tidak selamanya cara yang keras bisa digunakan untuk menaklukkan hal-hal di dunia ini, tapi pada satu titik, ‘berdamai’ dan ‘memahami’ adalah ‘kunci’ dari ‘menaklukkan’ itu sendiri. Sesaat setelah badai, Pi memangku Richard Parker yang sudah kelelahan, pada saat itulah mereka bisa ‘menyatu’.

Saat akhirnya perahu mereka bisa tiba di daratan, Richard Parker pergi meninggalkan Pi, dalam film itu dikisahkan Pi merasa sedih karena menyadari selamanya tidak pernah bisa bersahabat dengan Richard Parker dan merasa menyesal mengapa Richard Parker meninggalkannya setelah apa yang mereka lalui, tanpa ia sempat menyampaikan kata perpisahan. Buat aku adegan ini adalah klimaks, kepergian Richard Parker meninggalkan Pi seorang diri setelah mereka sampai di daratan adalah apa yang memang seharusnya terjadi. Setelah kita bisa ‘menaklukkan’ sang ‘aku’ dalam diri kita masing-masing dan mencapai ‘pantai seberang’, pada saat itu kita memang harus ‘melepas’ sang ‘aku’ sehingga sudah tidak ada lagi ‘aku’, itulah tujan akhir dari perjalanan ini…

Fiuuuhh… tulisan kali ini agak berat ya, mungkin banyak dari kalian yang tidak memahami, tapi tidak mengapa, aku menuliskan ini atas dasar apa yang aku tangkap dan pahami, aku tidak menuntut dari kalian yang membacanya setuju ataupun bisa mengerti. Karena aku menyadari masing-masing orang sedang menempuh perjalannya sendiri, dan sejauh mana perjalannya, hanya diri masing-masing yang tahu. Tidak memahami ini sekarang bukan berarti selamanya tidak akan bisa memahami, hanya saja mungkin aku sudah melalui bagian ini, sementara yang lainnya belum. Bisa jadi ada yang sudah jauh melewati bagian ini, jauh berada di depanku dan merasa bukan seperti ini seharusnya? Tidak apa-apa, itu sah-sah saja, benar dan salah itu relatif, dan kembali kutegaskan ini adalah pemahaman yang aku dapat, bisa diterima bisa juga tidak, anggap saja sebagai dongeng atau bacaan dikala iseng jika tidak sesuai dengan apa yang ada dipikiranmu.

Jakarta, 9 Desember 2012

~Jen~

Read Full Post »

IMG01262-20121205-1740

Hujan gerimis di sore ini, memandang ke luar jendela dari lantai 16 gedung Plaza Mutiara dengan berbagai perasaan yang berkecamuk di dada. Aku memilih menulis daripada menangis ataupun marah-marah mengeluarkan segala kekesalan yang ada. Tulisanku, teman yang paling setia, yang tak banyak bicara, dan selalu ada. Heeehhh…. rasanya menarik napas sepanjang apapun masih gak cukup untuk menghilangkan semua penat ini… Memandang butiran air yang menetes di kaca gedung, melihat ke arah luar langit yang sedikit aneh, hujan gerimis, dengan awan gelap tebal, tapi di ujung sana masih terlihat sedikit cahaya matahari, benar-benar langit sore yang aneh, tapi indah menurutku…

Perut yang terasa lapar, diganjal dengan sebatang coklat toblerone, berharap manis nya bisa memberikan sedikit kegembiraan untuk hati ini. Lagu ‘I won’t give up’ nya Jason Mraz masih bersenandung di telinga lewat earphone, menutupi seluruh suara dari luar, hanya sesekali suara rintik hujan yang menyeruak masuk memanfaatkan sedikit celah yang ada.  Masih mengamati langit Jakarta sore ini, benar-benar aneh, sekarang warnanya sedikit kemerahan, bercampur dengan gelap, memberi kesan remang-remang, masih tetap indah menurutku…

Entah kenapa memberi judul tulisan ini ‘Impian, Kenyataan, dan Harapan’, mungkin karena merasa sedang berhadapan dengan ketiganya. Impian yang sedang dikejar, berhadapan dengan kenyataan yang ada, namun masih tak berhenti berharap. Fiuh, kenapa jadi kompleks ya rasanya. Semua ibarat langit sore ini, campur aduk tapi tetap terasa indah, karena begitulah hidup ini… Mencoba belajar dari setiap peristiwa yang ada, rasa sakit karena ketidakjujuran, kekecewaan karena tidak seperti yang dibayangkan, kepercayaan yang dihancurkan, impian yang terpaksa harus dibuang… semua datang silih berganti, tapi tak bertahan lama…

Mengamati segala perasaan yang timbul dan tenggelam, mencoba untuk bersikap netral, mengendalikan pikiran yang liar ini, sungguh bukan hal yang mudah… Ini adalah ujian terberat, lebih berat daripada harus menyelesaikan hitungan algoritma. Menghabiskan sisa potongan coklat terakhir, tak juga merasa sedikit gembira, mungkin otak ini sudah terlalu bebal, rasa ini sudah mati, atau justru sebaliknya terlalu peka? Entahlah…

Mencoba mengingat segala pesan yang pernah tersampaikan, menjalani kehidupan ini dengan tulus, menjalankan segala konsekuensi dari pilihan yang sudah diambil. Tidak perlu merasa kecewa bila tulus, tidak perlu merasa sakit hati bila melakukan dengan tulus, tidak perlu marah bila tulus. Benar-benar tidak mudah, sungguh tidak mudah… tapi bila ini teratasi, aku percaya hal yang baik tengah menantiku. Seperti pelangi yang menampakkan diri saat matahari berhasil menyeruak diantara gelapnya langit yang tengah menangis, membiaskan titik-titiknya menjadi sapuan warna warni yang indah…

Langit di luar sana sudah gelap, semakin indah, karena sekarang kulihat titik-titik sinar yang gemerlapan bertebaran di bawah sana… Sudah lama tidak menikmati langit malam dengan lampu-lampu kecilnya, sinar-sinar yang memberikan harapan. Mungkin buat orang-orang, aku ini aneh, bahkan teman dekatku mulai mengatakan aku aneh. Aku sendiri tidak suka menjadi aneh, aku sendiri ingin menjadi biasa-biasa saja. Tapi aku harus menerima diriku apa adanya, dengan segala keanehan ini, kepekaan yang tinggi, yang selalu menangkap rasa yang tak terlihat, terkecap, teraba ataupun terdengar, dan otak yang seringkali berpikir keras untuk mencari jawaban atas segala rasa itu. Kadangkala aku lelah, sangat lelah, tetapi pada satu titik meyadari ini adalah berkah, dan berkah sepatutnya disyukuri.

Semua ini adalah proses dalam hidupku, segala yang terjadi pasti ada alasannya, ada yang masih harus kupelajari, ada yang harus kurelakan, ada yang harus kulalui… semoga aku mampu menjalaninya, demi sebuah harapan yang rela kutukar dengan apapun milikku, termasuk impianku… semoga ‘Tuhan’ mendengar doa tulusku…

Jakarta, 5 Desember 2012

~Jen~

06:44 pm

Read Full Post »

Sayap-sayap patah…

ini bukan puisi dari Kahlil Gibran,

tapi tak lebih dari sebuah gejolak dari dalam batin,

yang tiba-tiba menyeruak muncul dan memberi kesadaran…

Sayap-sayap patah…

Entah mengapa aku merasa sayapku sedang dipatahkan,

Entah mengapa aku merasa harusnya sudah terbang jauh dan tinggi,

Menuju ke arah cahaya mentari…

Kalian bisa saja mematahkan sayap-sayap kecilku,

Tapi tidak impianku! Ingat!

Kalian bisa saja memadamkan gairahku,

Tapi tidak semangat juangku!

Lihatlah, tunggulah saja!

Rasa sakit ini tidak menyurutkan langkahku,

Rasa sakit ini laksana bensin yang menyulut api dalam diriku,

Membakar semangatku, memicuku meraih impianku!

Tunggu saja, tunggu saja!

Tunggu sampai sayap kecil ini pulih,

Tunggu hingga sayap ini bisa mengepak kembali,

Dan ia akan membawaku terbang lebih tinggi lagi!

Saat itu jangan kalian salahkan aku,

jika terpaksa aku harus pergi meninggalkan kalian,

Wahai ranting-ranting yang menghalangiku…

Jakarta, 27 November 2012

~Jen~

Read Full Post »

Hai hai… Ketemu lagi dalam sesi chit chat ala gue… Hihihi… Begini neh nasib orang yang lagi terdampar di pojok luar Jakarta (baca: Cikarang). Karena hujan deras, mana becek, macet, ga ada ojek, ya iyalah masa loe mau balik ke Cengkareng dari Cikarang naek ojek? Yang boneng aje… Kasihan abang ojeknya! Hihihi… Alhasil terdampar (lagi) di Citywalk Cikarang. Kali ini milih Starbuck buat tempat nongkrong hohoho…

And as usual buat ilangin bosen, browsing, maenin ipad, dan bbm-an ama temen gile gw, sorry ya jack, eh jack bukan namanya ya, dan itu juga bukan abang ojeck, hahaha. Temen gokil yang preman satu ini emang penghibur gw (awas ketauan dia pasti minta dibayar dia) hahaha… Nah dari gw makan sampe sekarang nongkrong ngupi2, kagak berenti jempol gw mencet tombol di bebeh sampe udah ilang semua neh huruf2nya hahaha… Dan dari obrolan hari ini jadi membahas yang namanya Donald duck. Loh apa hubungannya ya? Nah ini die ceritanya… Huahahaa kek apa aje ye…

Temen gokil gw ini suka Donald duck, kenapa? Tau gak alasannya? Karena katanya dia bilang selain Donald lucu, Donald itu bener-bener apa adanya, kalo mo marah ya marah, mo happy ya happy, kalo lagi mo diem ya diem aja… Hmmm bener juga sih ye… Hehehe walaupun menurut gw Donald itu bawel setengah mati dan ampun galak juga, rada mirip gw mungkin ya, wkwkwk, ampun bisa diomelin temen gw, dia bilang jangan merusak bayangannya akan Donald dengan nyama2in diri gw sama Donald! Hahaha… Gw juga gak mau kaleeee Donald itu bebek! Gw masih orang! :p

Nah gara-gara omong soal Donald, gue jadi keinget, kebetulan beberapa hari lalu ketemu gambar Goofy, loh jadi malem ini topiknya karakter Disney neh? Ya eyalah emang ada yang larang? Hahaha… Suka suka gue donk ah.. Balik ke Goofy lagi ye, 2 taon lalu waktu gue jalan ke Singapore sendiri, gile ya gue emang suka gila, kabur sendiri gak ada tujuan sampe di sana ketemu tukang taxi ncek2 udh tua, sampe dia geleng2 kepala waktu dia tanya gw, dan gw jawab gw pergi sendiri, sampe segitu khawatirnya dia yang repot suruh gue hubungi temen gue waktu gw bilang gw ke sana sendiri tapi mo ketemu temen. Hahaha thank you ya ncek, gile gue kadang bersyukur banget, Tuhan bener2 gak pernah biarkan gue sendiri, bahkan nyasar di negeri orang, dimana orang bilang penduduk sana suka sok, eh gue malah ditunjukin jalan sampe diprint-in peta sama store manager nya Burger King Clark Quay dan ketemu supir taxi ncek-ncek yang begitu perhatian sama gue! Hahaha… Mungkin dipikirnya neh cewek Indo lagi patah hati kale sampe ke negeri orang sendiri kagak ada tujuan, wkwkwk đŸ˜›

Aihh jadi ngelantur kan, balik lagi nah, ceritanya waktu gue di sana, gue kan keluyuran sendiri tuh, entah kenapa tiba-tiba gue liat tuh boneka Goofy di 7eleven sana, dan gw pengen banget beli, dan akhirnya gue beli sih, zzzz gile tiap ke negeri orang gue pasti beli boneka! Hahaha gak bisa menghilangkan jiwa anak-anak gue… Nah singkat cerita bukan cuma boneka Goofy yang dibeli, akhirnya gue beli 3 boneka Mickey, Mini n Goofy yang kecil lagi, selain 1 boneka Goofy yg ukurannya lebih besar! Hahaha… Bener-bener masa kecil kurang bahagia…

Gara-gara kebanyakan beli boneka, neh otak gak normal gue jadi mikir, kenapa gue kok rasanya lebih suka jadi Goofy ya? Padahal Goofy kan oon ye? Hahaha sadis ya gw, tapi beneran kan, loe semua pasti setuju kalau gue bilang Goofy itu oon, asli oon alias bodo, eitsss tapi ntar dulu, dibalik ke-oon-an nya, gw merasa Goofy adalah orang paling bahagia sedunia, n gw pengen banget jadi kek dia! Hahaha tau kenapa? Kenapa gue gak pengen jadi Mickey yang pinter dan hebat? Gue jadi mikir sih, beneran mikir neh serius… Mickey dengan kepinterannya selalu dapat masalah, bener gak? Meskipun dia selalu bisa mengatasi masalah, tapi liat deh di film-film nya, rasanya jadi Mickey itu capek betuuullll hahahaha, ya gak? Coba deh bayangin diri loe jadi Mickey dengan kepinteran loe, tapi selalu ada yang harus loe beresin. Nah beda dengan Goofy, dia gak pernah kelihatan susah, liat aja dia selalu nyengir gitu, bagus dia bukan kuda, eh bener kan, dia sejenis anjing kalo gak salah, kalo salah ya maap dah. Hahaha…
Goofy yang kita bilang oon, walaupun kena masalah tapi tetep aja ketawa, gak pernah kelihatan susah, malah rasanya hidup itu begitu lepas, gak pernah marah juga, sekali dua kali tapi kalo mo disimpulkan ampir gak pernah marah. Nah kebahagiaan Goofy ini bikin gue mikir, gue pengen jadi kek dia, kenapa dia bisa gitu? Karena gue merasa Goofy itu sangat tulus, apa yang dilakukannya bukan apa adanya aja, tapi dia seperti tidak punya niat buruk. Dia benar-benar hanya melakukan saja dan apa pun hasilnya atau masalah yang dihadapi buat dia itu bukan masalah. Dia menerima semua yang terjadi dengan senyuman. Dan yang seperti ini kadang buat kita yang ‘kepinteran’ akan menilai ‘oon’. Tapi itulah sebenarnya kebahagiaan. Gue jadi bener-bener iri sama Goofy, kadang memilih menjadi ‘bodoh’ saja lebih baik, karena terlalu ‘pintar’ seperti Mickey membuat hidup loe jadi gak menyenangkan. Hehehe… Kok jadi serius ya? Hahaha… Mulai bener neh otak gue tandanya :p

Kalo gue liat, kadangkala Mickey itu sering menyimpan ‘kepura-puraan’, apa yang dilakukan selalu ingin tampak bagus, benar, dan alhasil yang seperti itu benernya bikin dia capek sendiri. Kadangkala Mickey juga ‘bermain’ dengan kepandaiannya, memang sih gak salah juga, tapi yang seperti ini jadi tidak tulus, saat ada “niat” itu sudah akan membuahkan hasil, dan hasil ini pasti akan ikut terus, mau itu baik or buruk.

Dalam perjalanan hidup gue, gue selalu banyak menerima nasihat, jalanilah hidup ini dengan TULUS. Ya tulus sepertinya kalimat yang sederhana, tapi sesungguhnya itu bukan hal yang mudah. Sejujurnya sampai detik ini gue masih jadi Mickey, dan manusia kebanyakan juga masih seperti Mickey, sebagian lagi mungkin seperti Donald. Tapi boleh gue katakan mungkin hampir tidak ada yang seperti Goofy. Gue bener-bener berharap gue bisa belajar ketulusan dari Goofy, membuang kesombongan gue, menjalani kehidupan apa adanya dan menjadi bahagia. Sederhana, sangat sederhana, tapi begitu sulit… Semoga suatu hari gue bener-bener bisa menjadi seperti itu…

Cikarang, 21 November 2012
~Jen~

Read Full Post »

HUJAN

Aku suka hujan, saat rinainya turun perlahan jatuh menyentuh bumi dan menjadikannya basah, menghalau kekeringan yang telah sekian lama mendera.

Aku suka hujan, saat airnya menetes di atap rumah dan menimbulkan bunyi yang membentuk irama lagu alam nan indah.

Aku suka hujan, saat titik airnya menetes di atas daun, lalu turun meluncur dengan bebasnya, beradu cepat antara satu dan lainnya.

Aku suka hujan, saat angin kencang meniupnya, membawa butiran kecilnya menerpa wajah dan tubuhku hingga basah, memberikan kesegaran yang menyadarkan.

Aku suka hujan, saat tetesannya berbaur dengan airmataku sehingga tidak ada yang tahu saat aku menangis.

Aku suka hujan, karena derainya serasa melarutkan segala kesedihanku, dan membuatku kembali tersenyum saat mentari kembali bersinar dan membiaskan pelangi di langit sana, bak memberikan sebuah harapan yang baru.

Jakarta, 18 November 2012
~Jen~

Saat hujan turun membasahi langit Jakarta siang ini…

20121118-123246 PM.jpg

Read Full Post »

Older Posts »